Kamis, 26 Juli 2012

(News) Manipulasi dari peringkat chart musik membangkitkan kontroversi



Sebuah laporan terbaru tentang perantara(calo) profesional memanipulasi peringkat chart musik menuai banyak kontroversi.
Isu seputar metode ‘penimbunan album, yang digunakan oleh perantara untuk membuat peringkat chart musik ‘, diselidiki pada episode terbaru dari SBS ‘One Night TV Entertainment ‘.

Salah satu perantara mengungkapkan, “Hal ini telah dilakukan berkali-kali. Tidak ada resiko, dan bisnis tersebut berada di Cina. “ Ia melanjutkan,” Hal ini dapat meningkatkan posisi album di chart musik. Jika itu tujuannya maka biaya akan mulai sekitar 100.000.000 KRW (~ $ 87.000 USD), dan mengapa hanya perusahaan besar yang melakukan hal ini. Bahkan mencapai tempat pertama sangat mungkin. Jika kalian ingin merebut tempat # 1 segera setelah lagu / album dirilis,  kalian berinvestasi dalam jumlah yang melebihi $ 87.000. Namun, harus dilakukan secara halus atau kalian akan terjebak. “
Para perantara membuat ID palsu untuk membeli album dalam jumlah besar, yang pada gilirannya menimbulkan jajaran album pada chart musik. Dalam kasus artis baru, mereka perlahan-lahan meningkatkan peringkat mereka dari 50, 30, 20, dan akhirnya ke posisi #1 selama periode jangka panjang karena merupakan proses yang hati-hati telah dipikirkan dengan baik.
Spesialis lain mengungkapkan bahwa ia membantu sebuah grup girl yang tidak disebutkan namanya sampai ke tempat # 1 pada SBS ‘Inkigayo’ dengan menggunakan metode ini. Ia menyatakan, “Biayanya sekitar 150 juta Won ($ 130,000 USD) untuk mendapatkan grup untuk mempertahankan posisi sekitar 7 sampai tempat ke 15 selama satu bulan,” sementara juga mengungkapkan bahwa sejak agensi Entertainment dapat mengumpulkan dana untuk membayar perantara melalui penjualan album , mereka menggunakan pendekatan ini.

Terutama, perantara profesional lain mengungkapkan bahwa bahkan pencarian untuk pembuatan kata kunci real-time itu mungkin. perantara tersebut menyatakan, “Menaikkan posisi kata kunci real-time sangat mahal. Ini sekitar [$ 4.300 USD] per jam. Untuk periode waktu tertinggi, itu adalah sekitar [$ 7.000 USD] per jam. “

Namun, dalam menanggapi situasi, salah satu perwakilan situs musik angkat bicara mengatakan, “Ini tidak mungkin. Website ini memiliki sistem nama otorisasi, batas pembelian untuk masing-masing ID, dan bahkan batas pengeluaran. Pembeli juga dibatasi dari membeli album yang sama dengan ID yang sama. Saya ingin tahu bagaimana ini bisa mungkin terjadi. “
Source + Image: MyDaily via Naver
credit: allkpop
cre + indotrans: askarein@yeppopo
shr :: asianachademy 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar